Selasa, 06 Desember 2011

Untuk Umbar Pujiono Yang Sering Diumbar

Saya dan Umbar Yang Imut Kayak Teuku Wisnu
Saya sms Umbar barusan

Saya: Mbar, sibuk gak?
Umbar: Kape nang Lumajang, opoo ran?
Saya: Aku njaluk tolong kaplokono raimu dewe...
Umbar: *t*l koen, hehehe.

Ah Umbar, saya kangen nyeplesin jidatmu :)

***

Saya kenal pria bermuka seperti alien ini ketika duduk di kelas 1. Kami memang tidak sekelas, tapi guyonan yang beredar di sekolah bahwa ada alien masuk sekolah, sungguh membuat saya penasaran dengan Umbar. Akhirnya kami bertemu di acara panjat tebing yang diadakan oleh Hega's Wana .Sejak saat itu kami sering nongkrong bareng. Saya merasa terhormat bisa nongkrong bareng Umbar. Jarang-jarang ada orang yang bisa berkawan akrab dengan alien. Tentu saja karena gambaran alien adalah mahluk luar angkasa yang bengis dan destruktif. Kalau tak percaya tengoklah "Independence Day" atau "Alien". Tapi menurut saya, alih-alih menjadi alien bengis, Umbar adalah alien dalam film "Paul". Terutama kemiripan dalam ukuran jidat :)

Kami akhirnya sekelas ketika duduk di kelas 3, sebangku pula. Akhirnya perlahan saya kenal alien ini semakin dekat. Meski berwajah komikal dan seringkali jadi objek kesadisan kawan-kawan, Umbar ternyata suka memancing keributan. Yang paling saya ingat tentu ketika dia memancing tawuran antara anak kelas 3 dengan kelas 2 di sebuah pertandingan futsal di sekolah.

Waktu itu Vicho, kawan kami yang juga suka cari gara-gara, berlari sendirian menuju gawang anak kelas 2. Ketika semakin dekat dan kiper maju menyongsong, bola tak ditendang. Vicho malah menendang kepala sang kiper, hehehe. Sang kiper marah, mencengkram kerah baju Vicho yang berlagak bodoh. Tanpa dinyana, dari tribun Umbar langsung berlari sambil membawa helm dan memukul kepala si kiper dengan helm, hahahaha. Pecahlah keributan di tengah lapangan futsal. Ah, masa muda kami ternyata begitu berbahaya ya? :)

Lalu saya ingat juga pernah mengusili Umbar dengan penuh seluruh. Gara-garanya Umbar mengisengi saya dulu. Ia mengirim surat cinta pada seorang adik kelas dengan menggunakan nama saya. Seolah-olah saya jatuh cinta beneran pada si cewek itu. Sialan. Karena revenge is best served warm, jadinya saya langsung balas dendam. Malamnya saya menelpon radio terpopuler di kalangan anak SMA kala itu. Saya mengaku sebagai Umbar dan menyampaikan salam sayang kepada seorang perempuan di kelas kami. Esok hari, sekolah kami geger karena ternyata salam sayang rekayasa itu di dengar oleh semua anak di sekolah kami. Plus sekolah lain. Jadilah Umbar selebritis dadakan yang berani mengungkap cinta lewat radio :) Apalagi selama ini Umbar terkenal rada jaga jarak dengan para perempuan, supaya tak terungkap jati diri aslinya sebagai alien berwajah komik.

Sekarang saya sudah jarang bertemu dengan Umbar. Mungkin dia sudah kembali ke galaksinya, nun jauh di gugusan Milky Way sana. Atau bisa jadi ia mendapat misi baru dari sang kapten alien untuk mencari planet lain yang bisa ditinggali oleh alien sebangsa Umbar. Entahlah. Tapi kadang-kadang kami masih sering bertemu, ngopi bareng, sembari mengenang masa muda yang berbahaya.

Apa kabar kau Mbar? Masih mirip alienkah dirimu? Salam kangen dari Jogjakarta :)

5 komentar:

  1. hahha. lucu2 mas ceritamu tentang temen2mu. walopun gak kenal semuanya, tapi dari ceritamu, aku bs mbayangin temen2mu mas. asik2. jadi pengen nulis tentang temen jaman bahula kyk gini jg. tapi belum tentu sejago sampeyan mas. detail tapi kocak hahaha :)))

    BalasHapus
  2. hehehe, tulis doong. Pasti banyak pengalaman lucu pas SMA dulu :D

    BalasHapus
  3. Reisha Rannaya8 Mei 2012 23.53

    kamu bnr2 melankolis! cerita ini menyihir aku turut rindu pd Umbar.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, Umbar memang ngangeni. Terutama kontur muka dan dahi :))

      Hapus
  4. hahahahahahaha...... hhhmmm tawuran yang mengesankan :D tapi belum menikmati di lerai sama guru :D

    BalasHapus