Jumat, 01 Februari 2013

Jam Tidur


Jam berapa biasanya kamu tidur?

Sudah sejak lama saya menderita insomnia. Biasanya saya baru bisa tidur selepas pukul 3 pagi. Paling parah terjadi setahun belakangan. Saya baru bisa tidur jam 8 atau jam 9 pagi. Bangunnya menjelang matahari terbenam. Ngeri ya? Eh tapi itu khusus hari libur kok. Kalau sedang hari aktif, biasanya saya bangun jam 1 atau 2 siang.

Nah, belakangan ini jam tidur saya berantakan lagi. Tapi saya pikir ini lebih baik. Jadi saya biasa bangun jam 10-11 pagi. Lalu beraktivitas seperti biasa. Baca, nulis, makan. Kalau ada janji bimbingan, ya ke kampus. Atau kalau lagi pengen, ya sambang perpus. Nah, biasanya saya didatangi kantuk selepas pukul 7 malam. Lucu ya?

Ini terjadi sejak beberapa bulan terakhir. Selepas Isya, saya pasti ngantuk. Biasanya saya langsung tidur. Tapi jam 1 atau jam 2 pagi saya bangun dan gak bisa tidur lagi. Itu terjadi sampe jam 4 atau 5 pagi. Lalu saya tidur lagi. Jam 10-11 pagi saya baru bangun lagi. Begitu terus. Agak sedikit menyiksa sebenarnya.

Nah belakangan saya sedikit mengakali. Kalau jam 7 sudah ngantuk, saya akan menahan diri sedikit. Jam 10  atau jam 11 baru saya tidur. Nanti bangun bisa jam 3 atau jam 4 pagi. Nah, saat itu saya baru bikin kopi sembari baca atau nulis ringan macam begini. 

Menjelang subuh begini saya selalu lapar. Untung saya selalu sedia beberapa bungkus mie instan siap seduh. Jadi saya bisa ganjel lapar pake mie itu. Namun terkadang saya menahan lapar barang sejenak. Selepas jam 7 pagi, selepas kopi tandas, saya berjalan kaki sebentar ke terminal Condong Catur.

Kalau pagi, terminal Condong Catur jadi macam etalase makanan. Ada pecel Madiun, ada gudeg, ada bubur ayam, hingga soto.

Langganan saya adalah soto Surabaya Cak Dul. Saya sering sekali makan disana. Saking seringnya, saya sampai kenal akrab dengan mereka. Penjualnya orang Madura. Kadang saya ngobrol pakai bahasa Madura walau saya terbata.

Soto ala Cak Dul berbeda dengan soto ala Jawa Tengah. Kuah sotonya lebih keruh. Ayamnya tetap pakai ayam kampung. Juga ditambahi irisan kulit. Wuih gurih sekali. Kalau itu masih kurang, saya kadang mencomot sate jerohan. Satu tusuk sate biasanya berisi potongan-potongan kecil jerohan ayam: ati, ampela, dan favorit saya: uritan, alias telur muda.

Selain beda dari faktor kuah, soto ala Surabaya ini memakai koya dalam campuran kuahnya. Jadi terasa lebih sedap. Oh ya, bagi yang belum tahu koya, itu adalah serbuk yang biasanya ada di soto daerah Jawa Timur.

Kalau di daerah Lamongan dan sekitarnya, biasanya koyanya dibuat dari kerupuk udang yang dihancurkan, dicampur dengan tumbukan bawang putih, lalu disangrai hingga berwarna coklat pucat.

Nah, kalau di daerah Surabaya atau Madura, biasanya koya dibuat dari parutan kelapa yang disangrai, lalu ditumbuk hingga jadi serbuk. 

Tunggu... Ini kenapa saya jadi melantur ke makanan? Blegug.

Oh ya, kamu biasanya tidur jam berapa?

11 komentar:

  1. Sungkan asline nulis komentar ndek blogger sangar macam gini. tapi toh, menulis ya menulis saja, iya kan??? ngomongin masalah tidur sih bisa dibahas dr tiga hal yaitu: pekerjaan, status pernikahan dan kesehatan. semua akan berbeda tiap orang. tapi dari keseluruhan sih memang sebaiknya tidur jam 9 malam dan bangun jam 3 pagi. lalu istirahat siangnya jam 11-1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huehehehe. Iya mas. Iki aku lagi berusaha ngatur pola tidur, rodo angel, hehehe. Suwun yo wis mampir mas. Seneng dimampiri blogger sangar koyok sampean :D

      Hapus
  2. saya biasanya tidur jam.1 bangun jam.5 lanjut tidur siang hehhehhe

    memang menulis malam itu menyenangkan biasanya insirasi datang bertubi-tubi, tapi yang mengerikan adalah metabolisme tubuh benar-benar terganggu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi mas. Agak ngeri sama dampaknya. Kerasanya sih gak bakal sekarang, tapi nanti kalo udah tua, hehehe.

      Hapus
  3. tiap harinya tidur jam 12-1 pagi, bangun jam 6. tapi bisa amburadul kalau wiken datang menjelang. dan selalu menjadi siksaan menjelang senin pagi.

    BalasHapus
  4. Jam 9 malam, Mas Nuran. Tipikal anak baik-baik banget kan, ya? :D

    #menggelinding

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jam 9 malam, bangun jam 12 siang? Podo wae :p

      Hapus
  5. kalo kata GM, seorang insomnia adalah seorang yang mencintai tidur. tapi cinta itu tak berbalas, mas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kutipannya pas banget tuh :) Semoga kelak cinta itu berbalas ya, hehehe :)

      Hapus
  6. emang food blogger itu ngomong apa aja bisa dikaitin ama makanan *salim*

    BalasHapus